Counters
Bilangan Tetamu
Dosa Sang Guru Kerana Mendidik Anak Muridnya
Guru diibaratkan sebagai lilin yang menerangi muridnya dengan ilmu. Pengganti ayah dan ibu di dalam kelas. Guru membentuk disiplin anak-anak, dilentur agar betul tegaknya apabila sudah dewasa. Dia mengajar 'anaknya' bagaimana cara menyebut, menulis, membaca. Mengajar agar tahu tegak dan bengkoknya cara solat, cara makan dan sebagainya. Bukan itu sahaja, bahkan untuk menjadikan anak murid sebagai seorang manusia yang berguna dan mempunyai cita-cita.
Lihatlah, yang menjadi pemimpin, menjadi ahli perniagaan semuanya atas jasa pejuang yang tidak bernama ini. Kerana guru, tidak diajar untuk menerima balas jasa, tidak inginkan namanya disebut. Cukup dengan ilmu yang diajar dapat diamal, dihayati. Mudah-mudahan menjadi amal jariah di kemudian hari. Fahamkah ibu ayah yang dahulunya juga pernah diajar oleh gurunya? Anak-anak perlukan bimbingan dan perhatian di rumah. Bukunya disemak, dilihat kerja rumahnya, ditanyakan siapa kawan-kawannya.
Malanglah sang guru, kerana segelintir perbuatan individu ‘guru’ yang tidak bertanggungjawab, maka semua nodanya di taburkan kepada seluruh insan yang bergelar guru. Disebut-sebut perbuatan guru memukul anaknya – adakah mereka tahu benar peribadi anak sendiri? Ditunding-tunding kesalahan sang guru, padahal mereka lupa. Menyerahkan tanggungjawab, tidaklah sama dengan melaksanakan tanggungjawab. Tidak sama juga dengan orang yang hanya pandai memerhatikan dan mengkritik dengan yang duduk dibangku seorang guru.
Mereka berkata kerja guru senang, 6 jam sehari, ada hari cuti yang panjang. Boleh makan angin lagi. Ya, memang kerja guru senang. Perlu bersengkang mata memikirkan perihal anak muridnya sahaja, perlu menanda buku, mengikuti kursus, belum dicampur dengan karenah pentadbiran sekolah, kelas tambahannya, program sampingan sukan sekolah. Yang sudah berkahwin perlu memikirkan keluarga mereka sendiri. Tidur malamnya selalu nyenyak. Mudahnya kerja guru..
Dari A hingga ke Z guru mengajar, dari berdiri tegak sehingga memberi salam diasuh agar muridnya menjadi orang yang tahu Islam. Ada guru yang menyerahkan jiwa raganya di dalam profesion ini, memberi motivasi dan semangat agar anak didiknya terus berjaya. Yang malas, yang suka bermain di dalam kelas, yang hanya tahu tidur, masih tergagap untuk membaca, tidak kenal huruf dan merangkak menyebut perkataan – disuakan dengan teknik belajar. Tidak lupa sang guru untuk mengingatkan anak didiknya itu silalah ulangkaji, tunjukkan pada ibu dan ayah mana yang perlu dibuat dan disemak semula. Tetapi yang lebih difahami - anaknya mesti mendapat semua A apabila mendapat keputusan peperiksaan. "Anak aku pintar, bijak" Dan semuanya diakhiri dengan perkataan 'AKU' juga.
Sang guru memberi nasihat “Awak dah belajar solatkan.. kat rumah solat dengan mak ayah ye..”, lalu dia membalas “mak ayah saya tidak solat cikgu.. nak buat camane?”. Dan sang guru tergumam.Sebagai seorang ayah dan ibu di dalam kelas, ia tidak senang melepaskan anaknya balik ke rumah tanpa membawa apa-apa yang bermakna di dalam kehidupan. Lalu diberi peringatan – bahawa hormati ibu dan bapa, cium tangan mereka, minta maaf kepadanya. Jangan segan untuk meringankan tulang. Berilah khabar gembira apabila sudah berjaya…Begitulah… sang guru tetap juga meneruskan pengajaran dan didikannya dengan sabar, walaupun saban waktu hatinya menahan kerana herdikan, cacian dan cemuhan. Dan itulah dosa-dosa guru kerana mendidik anak muridnya...

p/s: ingin daku mencium tangan guru-guruku yang banyak menabur jasa dalam memberiku cahaya untuk menerangi kegelapan jalan hidupku...

http://jarumemas.blogspot.com
Istimewa Buat Tuan Guru Nik Aziz
Photobucket
Tenangmu menggamit seribu makna
Akal menjana pelbagai rencana
Strategi yang bisa menggegarkan
Hati-hati insan yang gila kuasa dan harta
Yang buta mata hatinya
Yang dungu akal mindanya
Dalam memilih kristal dan kaca.

Photobucket
Senyummu penyejuk kalbu
Biar sulit datang menghimpit
Juga senang datang mengulit
Hatimu bijak menangkis dan menafsir
Membahagi antara dua
Mazmumah atau mahmudah
Dunia atau akhirat
Hidup atau mati
Rakyat atau diri sendiri

Photobucket
Bicaramu memecah tembok kejahilan
Tazkirah dan khutbah menjadi jamuan rohani
Bisa menarik semula hati-hati insan
Kembali menyusuri jalan kebenaran
Keringat yang mengalir tidak pernah dihiraukan
Kesakitan yang bertamu tidak ingin dikesalkan
Asal saja harapanmu terlaksana
Umat Muhammad kembali terjaga
Dari lena panjang dibelai dunia durjana
Kerana ajal sentiasa memanggil-manggil kita
Antara dengar dan tuli
Antara sedar dan alpa
Dunia dan kita pasti tersungkur
Menyembah Rabbul 'Izzati

Photobucket
Airmatamu mengalir tenang
Menitip impian yang tak mungkin tersirna
Walau diasak seribu kebuntuan
PadaNya jua kau sandarkan kebergantungan
Mendaulahkan kembali syiar Islamiyyah
Semoga jihadmu tidak terhenti disini
Menjadi inspirasi setiap generasi
Jika kemenangan bukan habuan
Pastikan syahid galang gantinya...
Allahu Akbar!!!
Kisah Puteri Tak Dilindungi Bulan
Entah apa yang dah terjadi pada masyarakat kita hari ini. Maksiat menu|ar macam penyakit yang merebak tanpa ada penawarnya. Sampai naik ngeri rasanya bi|a ana dengar berita dan saksikan sendiri pe|bagai ha| yang tidak enak ber|aku dika|angan umat ISLAM di Ma|aysia. Seo|ah kita sekarang sedang |a|ui zaman jahi|iyah yang mana akhirnya semuanya musnah kerana azabNya. Tiada siapa terkecua|i dari menerima kepedihan marahNya. Cuma ketika ini, DIA masih menunjukkan Maha PenyayangNya dengan memberikan teguran-teguran pada kita dengan cara yang ha|us seperti musibah-musibah yang te|ahpun ber|aku seperti banjir besar, tsunami dan sebagainya. Tapi kenapa dengan kita? Degi|kah kita? Tak |angsung nak ambi| iktibar atas teguranNya ma|ah masih |agi merasakan bahawa usia kita dan dunia masih panjang dan harus dimanfaatkan dengan kedunguan kita yang sentiasa dahagakan hiburan yang me|a|aikan. Buat sahabat semua, ana harap ka|ian dapat renung-renungkan apa yang penu|is ini cuba sampaikan me|a|ui karyanya yang mana ana pinjam karya tersebut me|a|ui b|og dppkpg.blogspot.com.

10 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Bertemasya di Pantai Sri Pengka|an
Satu kena rogo| beramai-ramai
Tingga| |agi Sembi|an.

9 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Berpesta seks-video |ucah di apartmen
Satu sempat dicekup pencegah maksiat
Tingga| |agi |apan.

8 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Pergi ke konsert Jom Heboh
Satu hi|ang ikut jantan
Tingga| |agi tujuh.

7 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Jadi GRO di Ke|ab Ni|am
Satu dibawa pu|ang o|eh pe|anggan dan dibunuh
Tingga| |agi enam.

6 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Berpesta arak dan karaoke di kota
Satu terus jadi pe|acur
Tingga| |agi |ima.

5 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Satu disuruh se|udup dadah dan ditangkap
Tingga| |agi empat.

4 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Bercinta dengan Mat Hitam Uganda
Satu sudah murtad hendak kahwin
Tingga| |agi tiga.

3 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Terjebak dengan kumpu|an bohsia
Satu ditangkap kerana bunuh bayinya
Tingga| |agi dua.

2 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Jadi Minah Rempit bersama Mat Kutu
Satu mati eksiden ketika |umba haram
Tingga| |agi satu.

1 Puteri Tak Di|indungi Bu|an
Sangat-sangat susah hati
Termenung-menung seorang diri
Bagai ayam mabuk tahi
Rasa hidup sunyi sepi
Berkurung da|am bi|ik setiap hari
Ibu bapa tak ambi| pedu|i sibuk ke sana sini
|alu terjun dari pangsapuri
|angsung diapun mati

\\'a||ahu'a|am...=(
Jom Nyanyi Bersama
Sa|am Ma'a| Hijrah 1429 kepada semua sahabat dan harapan ana agar sega|a cita2 kita tercapai pada tahun ini dan mana yang dah ter|unas sega|a impian, ana ucapkan tahniah. Ka|i ini ana nak menyanyi |er fu|ok. |agu ini pasti para sahabat sudah sinonim dengan iramanya, a|mak|um|er ana copy dari |agu rakyat yang sering didendangkan masa kita kecik2 du|u. Bezanya, sega|a senikata ada|ah hasi| idea ana. Jom nyanyi bersama...=)

Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei
Photobucket
Di PASTI ana berkhidmat
Hujung semenanjung ia bertempat
Curah bakti untuk masyarakat
Dengan tu|ang empat kerat

Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

Didik si keci| bukan|ah mudah
Mengajar kita erti tabah
Didikan ikhlas di sekolah
Disamping bantuan dari A||ah

Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

Tika seko|ah mu|a dibuka
Pe|bagai ragam aneka cerita
Terhimpun sega|a suka dan duka
Namun hariku tetap ceria
Photobucket
Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

Adik 5 tahun come| be|aka
Bersemangat untuk be|ajar
Tak kurang juga yang berairmata
Ibu pulang dia pu|a mengejar

Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

Adik 6 tahun semuanya selamba
Tak kisah ke seko|ah seorang diri
Senangnya ana mengajar mereka
Rajin belajar hidup berdikari

Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

Wa|aupun gaji bukan|ah besar
Untuk bermegah hidup di dunia
Namun akhirat yang di sasar
Semoga keikhlasanku diterima
Photobucket
Rasa sayang hei rasa sayang-sayang hei
Hei |ihat nona jauh rasa sayang-sayang hei

We|come Back To Schoo|! =)
Cerita Tahun Baru Pulak
Tahun Baru mula menjengah
2007 pergi kini 2008 menyinggah
detik saat dikira tanpa lelah
happy sakan macam nak dapat hadiah

berdetinglah jam 12 malam
bunga api mula menghias awan
konsert tak henti dari semalam
hiburan sakan yang muda mudi nantikan

asap berkepul-kepul bercampur bau
air kuning diminum tanpa jemu
si gadis seksi tak reti malu
si jantan pulak tersenyum menanti waktu

mat rempit mula beraksi
awek seksi dan duit sebagai saguhati
kena menang biarpun mati
kalau kalah hilanglah maruah diri

apalah nak jadi manusia sekarang
hiburan dan maksiat tak boleh lekang
tak boleh tegur tak boleh larang
silap hari bulan kita pulak yang diparang

yang peliknya kat malaysia ni
bila bab maksiat semua menjadi
bila bab ISLAM kena itu ini
banyak songel pulak untuk perkara ukhrawi

nak imarahkan masjid kena ikut masa
dah tu permit kenalah ada
tak boleh buat ceramah sesuka kita
walaupun usrah yang sekejap cuma

program agama sentiasa dipantau
khutbah jumaat disediakan teks
takut menghasut jadi umat melampau
nanti polis tak dan nak rileks

dulu ISLAM kini Hadhari
konon nak bawa arus pemodenan
biar ISLAM maju dari segala segi
tapi yang maju hanyalah maksiat dan hiburan

ISLAM dah maju sejak dahulu lagi
dari zaman nabi hingga salafi
cuma kita je yang tak sedar lagi
sebab tu masih jadi kuli

bila barat mengejek nabi
bukan main dia marah sakan
tapi bila barat buat itu ini
boleh pulak dia jadikan panduan

licik si kuffar punya rancangan
pelbagai cara yang mereka lakukan
dari fesyen hingga ke pemikiran
kita pulak ikut konon kemajuan

sedarlah saudaraku sedarlah umat ISLAM
bertaubatlah selagi mana ada jalan
bila-bila masa je kita boleh padam
jangan di sana baru ada penyesalan

\\'a||ahu'alam...