Counters
Bilangan Tetamu
Cerita Adha
A||ahu Akbar...A||ahu Akbar...A||ahu Akbar...
|a i|aha i||a||ahu \\'a||ahu Akbar...
A||ahu Akbar \\'a|i||ahi|hamd...

A|hamdu|i||ah...suasana Adha tahun ini memang meriah biarpun negara kita berhadapan dengan keme|ut banjir dan sesetengah tempatnya menga|ami banjir yang teruk. Namun kuasa A||ah siapa yang mampu menahannya me|ainkan mengharapkan perto|onganNya agar dipe|ihara dari sebarang kesu|itan yang maha payah. Ana doakan semoga mangsa-mangsa yang ter|ibat bersabar dan tabah hadapi ujianNya. Ujian dariNya ada|ah semata kaffarah atas dosa kita yang |a|u dan semoga ianya menjadi pengajaran buat semua.

Tahun ini juga ana |ihat di tempat ana, ramai para mus|im menyedekahkan |embu dan kambing untuk dikorbankan. Ada yang sendirian dan ada juga yang berkongsi bahagian. Seronok menyaksikan tukang-tukang sembe|ih dan tukang |apah menja|ankan tugas keranaNya. Biarpun ada juga haiwan yang baka| disembe|ih mempunyai sifat buang tebiat namun itu bukan|ah satu ha| yang pe|ik, itu semua tanda-tanda nak |arikan diri dari dikorbankan.Teringat pu|a pada satu insiden yang me|ucukan yang te|ah terjadi di Ipoh, beberapa hari sebe|um Aidi| Adha, dimana seekor unta ter|epas dari tambatannya dan bersiar-siar pu|a disekitar bandar sehingga ja|an menjadi sesak. A|mak|umler unta...mana ada kat Ma|aysia. Ka|au nak tengok unta kena ke zoo, tu pun ka|au ada. Ana dengar cerita ni me|a|ui stesen radio kesayangan ana (ikim.fm). Kasihan pada ajk masjid tu sebab dah jatuh ditimpa tangga pu|a, mana taknya, kena saman pu|a dengan po|is gara-gara tak pakai he|met masa mengejar unta dengan motor. A|ahai...

Menyentuh ha| sembe|ihan ni, ber|aku juga beberapa perkara yang sangat-sangat tak e|ok didengar dan ana harap ianya takkan terjadi |agi di masa hadapan. Rupanya da|am kesibukan me|apah daging, ada juga yang ter|upa atau pun tak terdengar seruanNya untuk menunaikan so|at Zuhur. Ibadah korban ni sunat je, so|at fardhu tu wajib yang tertanggung atas setiap orang Is|am yang ba|igh. Maknanya, solat adalah fardhu ain dan wajib ditunaikan wa|au sesibuk manapun kita. Sayang seka|i, hanya nak rebutkan yang sunat, yang wajib pula di|upakan. Sia-sia je |a paha|a sunat tu sebab dosa pu|a yang datang gara-gara so|at yang ditingga|kan. So|at tu tiang agama. Bila tak so|at, runtuh|ah agama kita. Kan besar akibatnya tu. Ana berharap sangat kepada sesiapa yang terbuat dosa besar ni bertaubat|ah segera dan tidak mengu|anginya lagi.

Peristiwa seterusnya pu|a berkaitan dengan agihan daging korban. Se|a|unya pihak masjid dan surau akan agihkan kupon yang mana setiap satu kupon untuk satu ke|uarga. Tapi ada pu|a yang sanggup menipu semata nak dapat daging |ebih. Ka|au ahli ke|uarga ada 6 orang maka 6 kupon|ah yang ada. Macam mana mereka dapat kupon banyak-banyak tu, wa||ahu 'alam. Tapi mereka tak sedarkah, biarpun daging tu percuma tapi mereka sudah dikira mengambi| hak orang |ain. Memang seronok bi|a kegiatan mereka itu tak disedari o|eh pihak masjid tapi sesungguhnya A||ah Maha Me|ihat. Di dunia kita bebas tapi tunggu|ah di sana nasib kita bagaimana. Kekadang yang menjadi da|ang kenaka|an anak-anak ini berpunca dari ibu bapa juga cuma tanpa sedar mereka te|ah menerapkan mora| yang tidak e|ok da|am peribadi anak-anak mereka. Jadi bi|a anak tak terkawa| |agi, cuba muhasabah diri cari kesi|apan sendiri dan ka|au bo|eh ubah, segera|ah diubahkan.

Panjang pu|a bebe|an ana ka|i ini. Tanpa sedar tangan yang menaip dan idea yang mencurah, te|ah banyak perenggan rupanya. Padaha| nawaitu cuma nak bercerita pendek, ter|ajak pu|a. Ini cuma |uahan rasa yang ana ingin kongsikan bersama sepanjang Adha diraikan. Dida|am keseronokan berhari raya, kekadang manusia ter|upa kepadaNya dan insan-insan yang bernasib ma|ang. Semoga kesi|apan yang di|akukan dapat diperbetu|kan dan sega|a kebaikan berterusan sepanjang zaman. Ana juga tidak ter|epas dari cengkaman dosa, tapi A||ah Maha Pengampun. Mari|ah kita sama-sama mengambi| pe|uang ini untuk terus membersihkan diri dari noda hitam dan tetap taat setia beribadah kepadaNya hingga ke hujung nyawa. \\'a||ahua'|am...=)


Sa|aM Aidi| Adha
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

A|hamdu|i||ah...tidak |ama |agi Adha kemba|i menjengah. Takbir akan berkumandang di mana-mana tanda kehadirannya dia|u-a|ukan. Kambing dan |embu sudah sedia menjadi korban dan harapnya tidak ada manusia pu|a sebagai gantinya. Biarpun sudah sampai aja| seorang hamba itu tetapi biar|ah perginya da|am keadaan mu|ia bukan mati terhina...insyaa||ah. Kepada baka|-baka| haji dan hajjah, ana doakan agar mereka dimudahkan dida|am beribadah dan menjadi hamba yang pa|ing bertuah ketika menjadi tetamuNya. Bukan mudah untuk mencapai tahap mabrur namun keikh|asan dan ketaqwaan ada|ah kuncinya. Buat yang tingga| seperti ana yang be|um |agi berpe|uang menjadi tamuNya, ana berharap agar sebelum mata ini tertutup, jasad menjadi kaku dan he|aan nafas terhenti, A||ah sudi menjemput kita ke sana. Kekadang terbit rasa cemburu bi|a mendengar haji dan hajjah menceritakan keseronokan dan kegembiraan yang tidak terhingga ketika menjejakkan kaki ke tanah suci. Namun apa|ah daya sebagai seorang insan yang terbatas kudratnya, hanya A||ah tempat bergantung harap. Akhir ka|am, sama|ah kita berdoa agar di |ain masa gi|iran kita pu|a menjadi tetamu kepada tuan a|am ini. \\'a||ahua'|am.
Keajaiban Hamba A||ah

Seorang rakan yang mengaku mengalami berbagai keajaiban bercerita banyak pada saya. Bagaimana keluarganya menganggap bahwa do'a yg dia panjatkan pasti diterima Allah. Bagaimana isterinya, penganut salah satu tarekat, jika berdo'a sudah bisa merasakan apakah do'a ini terkabul atau tidak.

Rakan lain juga bercerita bagaimana dia mengalami keajaiban. Ketika dia berdo'a agar termasuk mereka yang berhati emas, tiba-tiba dia melihat langit berwarna keemasan dan tetesen emas itu bagaikan jatuh ke bumi.

Entahlah, apakah pengalaman rakan-rakan saya tersebut benar-benar terjadi atau tidak. Saya hanya khuatir dua hal:

1. Kita berubah menjadi riya' ketika kita menceritakan hal-hal itu.Saya khawatir kita justru tidak mendapati keajaiban lagi ketika hati kita telah tergelincir pada riya'.

2. Kita beribadah karena mengejar keajaiban; bukan semata-mata kerana Allah. Kita baca wirid sekian ribu kali, dengan harapan bisa menghasilkan keajaiban, apakah tubuh yg kebal, terungkapnya hijab (kasyaf) dan lainnya. Kita jalani sholat sunnah ratusan rakaat juga demi mengejar "keanehan-keanehan". Kita jalani ritus-ritus itu hanya karena ingin mencapai ma'rifat (yang sayangnya dikelirukan sebagai memiliki keajaiban).

Yang lebih celaka lagi, ketika kita mendapat keajaiban tiba-tiba kita mengklaim bahwa Tuhan sangat dekat dengan kita sehingga status kita naik menjadi wali. Sayang, setelah "merasa" menjadi wali, kita lupakan aspek syari'ah. Konon, bagi mereka yang mencapai aspoek ma'rifat tidak perlu lagi menjalankan aspek syari'at.

Entahlah, saya yang merasa belum naik-naik maqamnya dari status awam hanya bisa merujuk kisah Nabi Zakariya dan Siti Maryam. Nabi Zakariya diberi anugerah putera, padahal dia sudah tua dan isterinya mandul. Setelah mendapat keajaiban ini, Allah memerintahkan pada-Nya, "Sebutlah nama Tuhan-mu sebanyak-banyaknya serta bertasbihlah di waktu petang dan pagi hari" (Qs 3: 41)

Maryam pun mendapat keajaiban berupa putera (padahal dia tidak pernah "disentuh" lelaki). Namun setelah Allah memberitahu tingginya kedudukan Maryam, Allah menyuruh Maryam, "Ta'atlah kepada Tuhan-mu, sujud dan ruku'lah bersama orang-orang yang ruku' (Qs 3: 43).

Ternyata, hamba Allah seperti Nabi Zakariya dan Siti Maryam pun tetap tidak meninggalkan aspek syari'at meskipun telah memiliki keajaiban. Berkenaan dengan keajaiban, Abu Sa'id, sufi besar abad 10 dan 11 Hijriah, pernah bertemu orang yang menceritakan sejumlah keajaiban "wali". Orang itu berkata, "dia bisa terbang..." Abu Sa'id menjawab, "ah...tak aneh...burung saja bisa terbang".

Yang aneh justru adalah mereka yang mengaku-aku wali dan sufi sambil mendemonstrasikan "keajaibannya". Wali dan Sufi sejati tak butuh pengakuan orang lain akan ke-waliannya. Wali dan sufi sejati tak akan pernah meninggalkan aspek syari'at, meski telah mencapai maqam ma'rifat.

Seorang Musuh Allah Menjadi Ulama Terkenal

Suatu petang, di Tahun 1525. Penjara tempat tahanan orang-orang di situ terasa hening mencengkam. Jeneral Adolf Roberto, pemimpin penjara yang terkenal bengis, tengah memeriksa setiap kamar tahanan.Setiap banduan penjara membongkokkan badannya rendah-rendah ketika 'algojo penjara' itu melintasi di hadapan mereka. Kerana kalau tidak, sepatu 'boot keras' milik tuan Roberto yang fanatik Kristian itu akan mendarat diwajah mereka. Roberto marah besar ketika dari sebuah kamar tahanan terdengar seseorang mengumandangkan suara-suara yang amat ia benci. "Hei...hentikan suara jelekmu! Hentikan...!" Teriak Roberto sekeras-kerasnya sambil membelalakkan mata. Namun apa yang terjadi? Laki-laki di kamar tahanan tadi tetap saja bersenandung dengan khusyu'nya.

Roberto bertambah berang. Algojo penjara itu menghampiri kamar tahanan yang luasnya tak lebih sekadar cukup untuk satu orang.Dengan marah ia menyemburkan ludahnya ke wajah tua sang tahanan yang kerepot hanya tinggal tulang. Tak puas sampai di situ, ia lalu menyucuh wajah dan seluruh badan orang tua renta itu dengan rokoknya yang menyala.Sungguh ajaib... Tak terdengar secuil pun keluh kesakitan. Bibir yang pucat kering milik sang tahanan amat galak untuk meneriakkan kata "Rabbi, wa ana 'abduka..."

Tahanan lain yang menyaksikan kebiadaban itu serentak bertakbir sambil berkata, "Bersabarlah wahai ustaz...InsyaALLAH tempatmu di Syurga." Melihat kegigihan orang tua yang dipanggil ustaz oleh sesama tahanan, 'algojo penjara' itu bertambah memuncak marahnya. Ia memerintahkan pegawai penjara untuk membuka sel, dan ditariknya tubuh orang tua itu keras-kerasnya sehingga terjerembab di lantai. "Hei orang tua busuk! Bukankah engkau tahu, aku tidak suka bahasa hinamu itu?! Aku tidak suka apa-apa yang berhubung dengan agamamu! Ketahuilah orang tua dungu, bumi Sepanyol ini kini telah berada dalam kekuasaan bapa kami, Tuhan Jesus. Anda telah membuat aku benci dan geram dengan 'suara-suara' yang seharusnya tidak didengari lagi di sini. Sebagai balasannya engkau akan kubunuh. Kecuali, kalau engkau mahu minta maaf dan masuk agama kami. "Mendengar "khutbah" itu orang tua itu mendongakkan kepala, menatap Roberto dengan tatapan yang tajam dan dingin. Ia lalu berucap, "Sungguh...aku sangat merindukan kematian, agar aku segera dapat menjumpai kekasihku yang amat kucintai, ALLAH. Bila kini aku berada di puncak kebahagiaan karena akan segera menemuiNya, patutkah aku berlutut kepadamu, hai manusia busuk? Jika aku turuti kemahuanmu, tentu aku termasuk manusia yang amat bodoh." Sejurus sahaja kata-kata itu terhenti, sepatu lars Roberto sudah mendarat di wajahnya. Laki-laki itu terhuyung.

Kemudian jatuh terkapar di lantai penjara dengan wajah berlumuran darah. Ketika itulah dari saku baju penjaranya yang telah lusuh, meluncur sebuah 'buku kecil'. Adolf Roberto berusaha memungutnya. Namun tangan sang Ustaz telah terlebih dahulu mengambil dan menggenggamnya erat-erat. "Berikan buku itu, hei laki-laki dungu!" bentak Roberto. "Haram bagi tanganmu yang kafir dan berlumuran dosa untuk menyentuh barangsuci ini!" Ucap sang ustaz dengan tatapan menghina pada Roberto. Tak ada jalan lain, akhirnya Roberto mengambil jalan paksa untuk mendapatkan buku itu. Sepatu lars seberat dua kilogram itu ia gunakan untuk menginjak jari-jari tangan sang ustaz yang telah lemah. Suara gemeretak tulang yang patah terdengar menggetarkan hati. Namun tidak demikian bagi Roberto. Laki-laki bengis itu malah merasa bangga mendengar gemeretak tulang yang terputus. Bahkan 'algojo penjara' itu merasa lebih puas lagi ketika melihat tetesan darah mengalir dari jari-jari musuhnya yang telah hancur. Setelah tangan tua itu tak berdaya, Roberto memungut buku kecil yang membuatnya baran. Perlahan Roberto membuka sampul buku yang telah lusuh. Mendadak algojo itu termenung. "Ah...seperti aku pernah mengenal buku ini. Tetapi bila? Ya, aku pernah mengenal buku ini." Suara hati Roberto bertanya-tanya. Perlahan Roberto membuka lembaran pertama itu. Pemuda berumur tiga puluh tahun itu bertambah terkejut tatkala melihat tulisan-tulisan "aneh" dalam buku itu. Rasanya ia pernah mengenal tulisan seperti itu dahulu. Namun, sekarang tak pernah dilihatnya di bumi Sepanyol.

Akhirnya Roberto duduk di samping sang ustaz yang sedang melepaskan nafas-nafas terakhirnya. Wajah bengis sang algojo kini diliputi tanda tanya yang dalam. Mata Roberto rapat terpejam. Ia berusaha keras mengingat peristiwa yang dialaminya sewaktu masih kanak-kanak. Perlahan, sketsa masa lalu itu tergambar kembali dalam ingatan Roberto.Pemuda itu teringat ketika suatu petang di masa kanak-kanaknya terjadi kekecohan besar di negeri tempat kelahirannya ini. Petang itu ia melihat peristiwa yang mengerikan di lapangan Inkuisisi (lapangan tempat pembantaian kaum muslimin di Andalusia). Di tempat itu tengah berlangsung pesta darah dan nyawa. Beribu-ribu jiwa tak berdosa gugur di bumi Andalusia.Di hujung kiri lapangan, beberapa puluh wanita berhijab (jilbab) digantung pada tiang-tiang besi yang terpancang tinggi. Tubuh mereka bergelantungan tertiup angin petang yang kencang, membuat pakaian muslimah yang dikenakan berkibar-kibar di udara. Sementara, di tengah lapangan ratusan pemuda Islam dibakar hidup-hidup pada tiang-tiang salib, hanya karena tidak mahu memasuki agama yang dibawa oleh para rahib. Seorang kanak-kanak lelaki comel dan tampan, berumur sekitar tujuh tahun, malam itu masih berdiri tegak di lapangan Inkuisisi yang telah senyap. Korban-korban kebiadaban itu telah syahid semua. Kanak kanak comel itu melimpahkan airmatanya menatap sang ibu yang terkulai lemah di tiang gantungan. Perlahan-lahan kanak-kanak itu mendekati tubuh sang ummi yang tak sudah bernyawa, sambil menggayuti umminya. Sang anak itu berkata dengan suara parau, "Ummi, ummi, mari kita pulang. Hari telah malam. Bukankah ummi telah berjanji malam ini akan mengajariku lagi tentang alif, ba, ta, tsa....?Ummi, cepat pulang ke rumah ummi..." Budak kecil itu akhirnya menangis keras, ketika sang ummi tak jua menjawab ucapannya. Ia semakin bingung dan takut, tak tahu apa yang harus dibuat. Untuk pulang ke rumah pun ia tak tahu arah. Akhirnya budak itu berteriak memanggil bapanya, "Abi...Abi...Abi..." Namun ia segera terhenti berteriak memanggil sang bapa ketika teringat petang kelmarin bapanya diseret dari rumah oleh beberapa orang berseragam. "Hai...siapa kamu?!" jerit segerombolan orang yang tiba-tiba mendekati budak tersebut. "Saya Ahmad Izzah, sedang menunggu Ummi..." jawabnya memohon belas kasih. "Hah...siapa namamu budak, cuba ulangi!" bentak salah seorang dari mereka. "Saya Ahmad Izzah..." dia kembali menjawab dengan agak kasar. Tiba-tiba "Plak! Sebuah tamparan mendarat di pipi si kecil. "Hai budak...! Wajahmu cantik tapi namamu hodoh. Aku benci namamu. Sekarang kutukar namamu dengan nama yang lebih baik. Namamu sekarang 'Adolf Roberto'...Awas! Jangan kau sebut lagi namamu yang buruk itu. Kalau kau sebut lagi nama lamamu itu, nanti akan kubunuh!" ancam laki-laki itu. "Budak itu mengigil ketakutan, sembari tetap menitiskan air mata. Dia hanya menurut ketika gerombolan itu membawanya keluar lapangan Inkuisisi.

Akhirnya budak tampan itu hidup bersama mereka. Roberto sedar dari renungannya yang panjang. Pemuda itu melompat ke arah sang tahanan. Secepat kilat dirobeknya baju penjara yang melekat pada tubuh sang ustaz. Ia mencari-cari sesuatu di pusat laki-laki itu. Ketika ia menemukan sebuah 'tanda hitam' ia berteriak histeria, "Abi...Abi... Abi..." Ia pun menangis keras, tak ubahnya seperti Ahmad Izzah dulu. Fikirannya terus bergelut dengan masa lalunya. Ia masih ingat betul, bahwa buku kecil yang ada di dalam genggamannya adalah Kitab Suci milik bapanya, yang dulu sering dibawa dan dibaca ayahnya ketika hendak menidurkannya. Ia jua ingat betul ayahnya mempunyai 'tanda hitam' pada bahagian pusat.Pemuda bengis itu terus meraung dan memeluk erat tubuh tua nan lemah.Tampak sekali ada penyesalan yang amat dalam atas tingkah-lakunya selama ini. Lidahnya yang sudah berpuluh-puluh tahun lupa akan Islam, saat itu dengan spontan menyebut, "Abi... aku masih ingat alif, ba, ta, tsa..." Hanya sebatas kata itu yang masih terakam dalam benaknya. Sang ustaz segera membuka mata ketika merasakan ada tetesan hangat yang membasahi wajahnya. Dengan tatapan samar dia masih dapat melihat seseorang yang tadi menyeksanya habis-habisan kini sedang memeluknya. "Tunjuki aku pada jalan yang telah engkau tempuhi Abi, tunjukkan aku pada jalan itu..." Terdengar suara Roberto meminta belas.Sang ustaz tengah mengatur nafas untuk berkata-kata, lalu memejamkan matanya. Air matanya pun turut berlinang. Betapa tidak, jika setelah puluhan tahun, ternyata ia masih sempat berjumpa dengan buah hatinya, ditempat ini. Sungguh tak masuk akal. Ini semata-mata bukti kebesaran ALLAH. Sang Abi dengan susah payah masih boleh berucap. "Anakku, pergilah engkau ke Mesir. Di sana banyak saudaramu. Katakan saja bahwa engkau kenal dengan Syaikh Abdullah Fattah Ismail Al-Andalusy. Belajarlah engkau di negeri itu," Setelah selesai berpesan sang ustaz menghembuskan nafas terakhir dengan berbekal kalimah indah "Asyahadu anla IllaahaillALLah, wa asyahaduanna Muhammad Rasullullah. .." Beliau pergi dengan menemui Rabbnya dengan tersenyum, setelah sekian lama berjuang dibumi yang fana ini. Kini Ahmah Izzah telah menjadi seorang alim di Mesir. Seluruh hidupnya dibaktikan untuk agamanya, ISLAM, sebagai ganti kekafiran yang di masa muda sempat disandangnya. Banyak pemuda Islam dari berbagai penjuru berguru dengannya..."Al-Ustadz Ahmad Izzah Al-Andalusy"

Tanda Bahagia dan Sengsara
TANDA-TANDA BAHAGIA

1) menjauhkan diri dari urusan dunia dan senang dengan urusan akhirat.
2) kemahuannya kuat terhadap ibadah dan membaca al-quran.
3) sedikit kata terhadap apa yang tidak diperlukannya.
4) sangat memelihara solat fardhu.
5) menjaga diri dari yang haram mahupun syubhat walaupun sedikit.
6) bersahabat dengan golongan yang soleh dan baik.
7) bersifat merendah diri.
8) bersifat dermawan yang ikhlas.
9) belas kasihan terhadap makhluk Allah yang lain.
10) bermanfaat kepda orang lain.
11) selalu ingat mati dan bersedia untuk menghadapinya.
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
TANDA-TANDA SENGSARA

1) rakus terhadap duniawi.
2) kemahuan kuat terhadap nafsu syahwat dan kelazatan dunia.
3) kotor dalam perkataannya serta banyak ghibah (bercerita keburukan insan lain).
4) meringankan solat fardhu.
5) berkawan dengan golongan fasik (kecuali niat untuk berdakwah).
6) buruk perangainya.
7) sombong dan membangga diri.
8) enggan memberi kebaikan pada orang lain.
9) sedikit kasih sayang terhadap orang yang beriman.
10) bersifat kedekut.
11) lupa kepada mati.
Not Afraid To Stand Alone
Hayatilah lirik lagu ini bagi memulihkan semangat yg kian pudar. Ingatlah Allah di waktu senangmu, InsyaAllah Allah kan bersama kita diwaktu kita mengharapkannya...=)

I am not afraid to stand alone....
I am not afraid to stand alone.... If Allah is by my side
I am not afraid to stand alone.... Everything will be alright
I am not afraid to stand alone.... Gonna keep my head up high

Single mother raising her children
Now she's a Muslim
Started praying and wearing a headscarf
Was a healing for her heart

Struggling with no one to lean on
But with prayer she would be strong
Got a job but then she was laid off
Got a better education and it paid off

Got a call for a job that she dreamed of
Close by, great pay -she was in love - they said...
They brought her in, said she's the number one pick
You got the job, but you gotta lose the outfit"

It's a tough position that they put me in
Cause Ive been struggling with my two children
But I'll continue looking for a job again
My faith in my religion now will never bend

Peer pressure, they were insisting
And I was resisting
Some days I felt I would give in
Just wanted to fit in

I know when I'm praying and fasting'
They be teasing and laughing
So I called to my Lord for the power
For the strength every day, every hour...

Then one day there's a new Muslim teacher
Single mom and the people respect her
Just seeing her strength I get stronger
They can break my will no longer

You don't see me sweating when they're jokes're cracking
Never see me cussing' with my pants saggin'
I aint never running yo I'm still standing
I ride with Allah to the very end

I am not afraid to stand alone...

Now, I'm a tough one, who can bear their blows
The rest play dumb, they don't dare say no
Scared of being shunned, but its clear they know
I aint never gonna run, I aint scared no more....

Man, these sisters be resolute
Never stressed when the rest say they wasn't cute
And the get the respect of the other youth
Come best with the dress yo and that's the truth

These sisters are strong gonna hand it down
So me I'm a brotha gotta stand my ground
I aint gonna shudder, when the gangs around
Peer pressure whatever, its my planet now

Others may fall, I'mma hold my own
With Allah's help I'll be strong as stone
And I'mma be brave and let Al Islam be shown
Cause you I know I not afraid to stand alone
Allahu Rabbi Aku Minta Izin
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Allahu Rabbi aku minta izin
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Jangan biarkan cinta untuk-Mu berkurang
Hingga membuat lalai akan adanya Engkau

Allahu Rabbi Aku punya pinta
Bila suatu saat aku jatuh cinta
Penuhilah hatiku dengan bilangan cinta-Mu
yang tak terbatas
Biar rasaku pada-Mu tetap utuh

Allahu Rabbi
Izinkanlah bila suatu saat aku jatuh cinta
Pilihkan untukku seseorang yang hatinya
penuh dengan kasih-Mu
dan membuatku semakin mengagumi-Mu
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Allahu Rabbi
Bila suatu saat aku jatuh hati
Pertemukanlah kami
Berilah kami kesempatan untuk lebih mendekati
cinta-Mu

Allahu Rabbi
Pintaku terakhir adalah seandainya kujatuh hati
Jangan pernah Kau palingkan wajah-Mu dariku
Anugerahkanlah aku cinta-Mu...
Cinta yang tak pernah pupus oleh waktu...Amin !

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Rumahtangga Dari Kacamata Islam

Firman Allah yang bermaksud, "Dan bergaullah dengan mereka secara patut. Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka (maka bersabarlah) kerana mungkin kamu tidak menyukai sesuatu padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak."


Dalam konteks ini juga Rasulullah s.a.w pernah bersabda, hadis diriwayatkan oleh Muslim dan lain-lain, mafhumnya: "Janganlah seorang mukmin membenci wanita mukminah. Jika ia membenci sifatnya tetapi mukmin yang lain menyukainya."


Jelaslah disini walaupun kita tidak menyintai suami atau isteri, atau sesiapa sahaja janganlah menunjukkan rasa atau sikap benci. Seboleh-bolehnya cubalah menjalinkan hubungan baik kerana mungkin ada sesuatu kebaikan padanya yang kita tidak ketahui.


Perkahwinan adalah satu ikatan yang kuat, yang mampu mendekatkan diri kepada Allah, mengembalikan ketenangan jiwa dan juga satu perjanjian yang perlu dijaga dengan sebaik mungkin. Mungkin atas dasar inilah, Allah tidak membenarkan suami atau isteri berlaku sewenang-wenangnya di atas sebuah perkahwinan. Namun malangnya, kebanyakan daripada kita apabila sudah tidak menyintai suami atau isteri, maka lahirlah pelbagai kerenah yang boleh menyakitkan setengah pihak. Sedangkan Allah telah berfirman, "apabila kamu tidak menyukai mereka (maka bersabarlah)."


Di zaman sahabat Rasulullah s.a.w telah berlaku peristiwa seorang lelaki yang mahu menceraikan isterinya lantaran dia sudah tidak mencintai isterinya itu. Perasaan itu telah disampaikan kepada Saidina Umar Al-Khattab r.a.


"Celakalah kamu! Benar-benarkah kamu mendirikan perkahwinan hanya berdasarkan pada rasa cinta? Di mana letaknya peranan kepimpinan dan tanggungjawabmu sebagai lelaki?" Begitulah kata-kata Saidina Umar Al-Khattab r.a bagi membayangkan betapa dia tidak bersetuju dengan hasrat lelaki berkenaan.


Dalam satu kes yang lain, seorang lelaki ingin mengadu mengenai moral isterinya kepada Saidina Umar Al-Khattab r.a. Setibanya didepan pintu rumah Saidina Umar Al-Khattab r.a, dia terpegun mendengar isteri Saidina Umar Al-Khattab r.a sedang mengomel sedangkan Saidina Umar Al-Khattab r.a tidak menjawab sepatah pun. Lelaki tersebut terus membatalkan hasratnya kerana terlintas dalam fikirannya jika Saidina Umar Al-Khattab r.a yang terkenal dengan tegas dan kuat serta digelar Amirul Mukminin boleh bersikap seperti itu, apatah lagi dirinya yang tiada apa-apa itu. Bagaimanapun, Saidina Umar Al-Khattab r.a pantas keluar apabila melihat tetamunya ingin pergi dan bertanya kenapa mengambil keputusan demikian.


Lantas dijawab oleh lelaki berkenaan, "Wahai Amirul Mukminin, saya datang sebenarnya ingin melaporkan mengenai keburukan perangai isteri saya tetapi apabila mendengar isteri tuan melakukan hal yang sama maka saya membatalkan hasrat tersebut."


Jawab Saidina Umar Al-Khattab, "Wahai temanku, saya menahan diri daripadanya kerana ada beberapa hak yang telah dia tunaikan yang seharusnya menjadi kewajipan saya. Dia memasak, membuat roti, memcuci pakaian, menyusukan anak saya, yang sebenarnya bukan kewajipannya. Saya diam kerana memang saya yang bersalah."


Berdasarkan cerita di atas, adalah jelas bagi kita bahawa walaupun sudah tiada perasaan cinta dalam lubuk hati, janganlah melayari bahtera rumahtangga dengan sikap yang tidak sewajarnya.

(petikan dari majalah SERI, Februari 1993)

Andainya Aku Pergi Dulu
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Kekadang aku terfikir... ketika keseorangan dan kebosanan...siapakah yang akan merindui aku bila tiba saatnya aku sudah tidak wujud di dunia ini lagi. Adakah insan di dunia ini yang mengenali ku akan sentiasa menghadiahkan aku doa kesejahteraan buat aku di sana.? Dan...wujudkah kesan pada hati mereka sepanjang aku tiada di alam ini...? Tetapi semua persoalan itu segera aku abaikan. Mana mungkin aku harus mengharapkan ehsan mereka sedang mereka sendiri belum tentu akan ku ingati andai mereka tiada kelak. Sekarang ini yang harus aku tumpukan ialah menambahkan lagi amalan buat bekalan di sana, di samping membina ukhwah dengan insan-insan yang mencintaiNya agar aku tetap pada jalanNya kerana ingatan dari mereka adalah kasih sayang mereka. Kawan bagiku..mana-mana boleh ku cari tetapi "sahabat" merupakan harta yang takkan mampu dibeli walau harta menimbun. Tetapi dalam pencarian insan yang bernama sahabat itu seringkali membuat aku sendirian kerana ini antara pencarian yang memang sukar untuk di temui. Namun aku takkan berputus asa kerana aku masih yakin dengan rahmatNya. JanjiNya pada hambaNya yang sabar membuatkan aku teruskan jua pencarian ini..."setiap kesusahan seiring dengannya kemudahan..." Wa||ahu'a|am.
Pergi Kau!!!
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Hei…kau manusia sial!!!

Buat apa kau disini?

Kurang ajar!!!

Kau seperti bangkai bernyawa

Tubuh longlai daging rabit

Darahmu hitam penuh racun heroin

Kanser mulutmu berbau rokok

Hanyir…

Bajumu kusam mencuka

Kau tak layak di sini

Kau sampah masyarakat

Tiada erti bagiku

Tiada lagi mata-mata simpati untukmu

Pergi!

Pergi!

Pergi segera!

Manusia durjana!!!

Manusia celaka!!!

Kau sendiri menempah ajalmu

Kehulu ke hilir mengusung kerandamu

Dengan langkah longlai tanpa maruah

Tak malu

Tak bermuka

Untuk apa kau disini?

Kau mahu calit lumpur-lumpur durja

Tak kasihankan kau

Melihat anak-anak hingusan

Tak kasihankah kau

Melihat warisanmu tenggelam

Dalam khayalan dadah durjana

Khayalan maut tanpa kesudahan

Khayalan mereka tanpa sempadan

Ummi

UMMI… You Always Believed In Me…

I have so many reasons for thank you, UMMI, for taking good care of me when I was young, or letting me know, time and again, that I could turn to you for support. But most of all, because you always believed in me.

There were times when my disappointments filled me with self-doubt, when I started to wonder whether I’d ever reach any of my goals.

But those were the times when you encouraged me. You told me that I was a special person with character and abilities to help me succeed. You made me feel good about myself and inspired me to keep on trying. I believed in myself now because you’re always believed in me.

THANK YOU, UMMI! I LOVE YOU SO MUCH!!

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Surat Cinta Untuk Mu
Malam tampak hening dan sepi. Ada beban yang berat menghalangi gerak langkahku menuju pintu rumah Tuhan. Kegelisahan hati antara mendekati dan menjauhi rumah-Nya bergolak dalam benakku. Kupaksakan diri untuk menekan perasaan menjauh itu. Saat mendekati rumah-Nya untuk membuka pintu, tangan terasa lemas tanpa tenaga


Aku buka pintu. Yang tampak hanya temaram bola lampu yang memecah gelap dan menemani keheningan masjid. Kutempatkan diriku tepat di sudut masjid yang terbias lampu teras, bersujud dan menyapa Tuhan dengan tasbih, tahmid, takbir, dan tahlil. Hempasan tubuh malam itu sangat berarti dan mungkin baru kali ini aku merasakan kenikmatan dalam bersujud. Ungkapan syukur malam itu membisukan egoku. Dan yang membuatku haru saat itu adalah Tuhan masih mempercayaiku, memberikan kepadaku kesempatan untuk bertemu lagi dengan Ramadhan. Aku mempertanyakan maksud Tuhan ini; benarkah ia masih mempercayaiku? Aku ragu.

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


Tidak salahkah Engkau, Tuhan, memberi amanah kepada hamba yang selalu mengabaikannya, sementara hamba-hamba-Mu yang mulia, yang menjalankan amanah-Mu, tidak Engkau percayai lagi? Inilah bebanku yang sangat berat dan mungkin inilah sindiran-Mu padaku.

Ingin kukabarkan padamu, ya Ramadhan. Bahwa aku malu menjemputmu. Malu dengan kemuliaanmu. Begitu juga malu dengan kasih sayangmu.

Ingin kuceritakan padamu, ya Ramadhan. Dosaku saat engkau hadir di sisiku. Inilah kehinaan keluhanku untukmu.

Seperti tahun-tahun yang lalu, aku menantikan bulan ini dan memohon agar Tuhan mempertemukan aku denganmu lagi. Aku menyimpan harapan besar kepadamu karena kemuliaan dirimu. Aku persiapkan tubuhku untuk menyambutmu. Tetapi, duhai diriku, apa yang kau perbuat setelah pertemuan ini tiba? Ramadhan tahun ini masih saja seperti Ramadhan yang lalu, aku membiarkanmu berlalu tanpa berbuat sesuatu yang lebih baik dan berarti. Aku mencampakkanmu. Aku lebih banyak diam untuk menghilangkan rasa lemahku setelah bekerja. Aku lebih banyak tidur tanpa banyak menjemput malam-malammu. Aku lebih banyak meninggalkan bacaan Al-Quran yang semestinya aku hias untukmu. Dan aku lebih banyak memenuhi kepuasan diri daripada memberi kepadamu.

Aku katakan padamu bahwa aku merindukanmu. Tetapi, duhai diriku, mengapa kerinduan ini hanya ungkapan belaka tanpa kau jemput dengan perbuatan mulia? Bukankah ia bulan kekasih Tuhan yang semestinya kau sambut dengan cinta dan gempita? Tidak pernahkah engkau belajar meniru bagaimana cara menyambut cinta kepada seorang kekasih yang merindukan perjumpaan?

Mengapa pertemuan ini hanya dambaan semata tanpa kau dekap ia dengan kesungguhan dan kesabaran yang panjang? Adakah perasaan gembira dan bersahabat yang engkau simpan dalam benakmu kepadanya?

Duhai diriku, mengapa engkau terampil merindu, piawai mendamba, dan pandai merangkai kata-kata saat berjumpa dengannya, tetapi kau tak mampu melakukan tindakan penting yang lebih mulia dari sekadar kata?

Bisu. Itulah dialog sepi yang aku persembahkan untuk Tuhan. Tanpa zikir dan istighfar. Hanya kata kotor, dusta, gunjingan, dan umpatan yang aku tebarkan.

Renggang. Itulah hubungan yang kutanamkan pada malam dan hari-harimu. Tanpa keintiman menyapa Tuhan. Hanya laku malas, manja, dan merasa puas yang aku dendangkan.

Duhai diriku, tidakkah engkau sedikit saja mencoba memahami makna kesucian dirinya? Di dalamnya ada jutaan berkah yang jika engkau sambut engkau akan mendapatkannya. Di dalamnya berkumpul dan terbuka segenap pertolongan Tuhan; rahmat, ampunan, dan pembebasan dari api neraka. Di dalamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan. Di dalamnya pahala amal saleh seseorang dilipatgandakan. Di dalamnya malaikat menyapa orang yang beribadah. Karenanya pintu-pintu setan tertutup, pintu-pintu neraka dirapatkan, dan ijabah doa disegerakan. Duhai diriku sebatas manakah engkau memahami makna kesuciannya?

Duhai diriku, sudahkah engkau mengadili diri dan merenungkan lebih jauh keberadaanmu di bulan mulia ini? Aku tahu jawabannya, sedikit saja hal itu tak kau lakukan. Engkau hina dan rendah.

Pada ujung bulan ini pun engkau masih meninggalkannya. Meninggalkan malam mulia Lailatul Qadar. Engkau masih menyepelekan kehadirannya. Engkau anggap ia kosong dan tanpa makna. Duhai diriku, tengoklah ia barang sejenak, walau hanya sebatas doa dan harapan ingin bertemu dengannya.

Keluhanku padamu, duhai diriku. Engkau masih saja melupakan penyempurna puasamu, zakat. Saking cintanya engkau pada hartamu dan demi memenuhi kebutuhan hari rayamu, engkau lupa memberi zakat dan sedekahmu. Bukankah dengan melalaikannya puasamu akan sia-sia?

Terakhir, keluhanku padamu, duhai diriku. Engkau masih saja menyimpan dendam dan tidak memberi maaf kepada saudara-saudaramu. Engkau masih menyimpan sifat hina itu. Permohonanku padamu, lepaskanlah sifat nista itu dan balaslah dengan kecintaan kepada sesamamu.

Aku wasiatkan pada dirimu, duhai diriku. Berikan kebahagiaan pada hati orang-orang yang kurang beruntung darimu di ujung Ramadhanmu dengan sedekah. Hayati makna Ramadhan ini dan Ramadhankan setiap hari dalam hidupmu.

Tuhanku, dengan setulus hati dan cinta, aku membuat pengakuan akan kelemahan diriku. Inilah aku yang mencampakkan Ramadhan-Mu, tetapi masih berani untuk merindukannya. Inilah aku yang terbebani oleh rasa bersalah, tetapi tak malu untuk bermunajat pada-Mu....

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket


Tuhanku,
Telah berhenti para pemohon di depan pintu-Mu
Telah berlindung orang-orang fakir ke haribaan-Mu
Telah berlabuh perahu orang-orang miskin pada tepian lautan kebaikan-Mu
Dan kemurahan-Mu dengan harapan menggapai halaman kasih sayang-Mu dan anugerah-Mu

Tuhanku,
Jika sekiranya di bulan ini Engkau hanya menyayangi orang yang ikhlas karena-Mu dalam menjalankan puasa dan salat malamnya,
Maka siapakah yang akan menyayangi pendosa yang berbuat salah bila ia tenggelam dalam lautan dosa dan maksiatnya

Tuhanku,
Jika Engkau hanya menyayangi orang-orang yang taat,
Maka siapakah yang menyayangi orang-orang yang maksiat
Jika Engkau hanya menerima orang-orang yang beramal,
Maka siapakah yang akan menerima orang-orang yang tidak beramal

Tuhanku,
Beruntung sudah orang-orang yang puasa,
Berbahagialah orang-orang yang salat malam,
Selamatlah orang-orang yang ikhlas
Sedangkan kami, hamba-hamba-Mu yang berdosa
Maka sayangilah kami dengan kasih-sayang-Mu
Dan lepaskanlah kami dari api neraka dengan ampunan-Mu
Ampunilah dosa-dosa kami dengan kasih-sayang-Mu,
Wahai Yang Paling Pengasih dari segala yang mengasihi

(Munajat di Malam Ramadhan)

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Jadilah HambaNya Yg Tahu Bersyukur
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket



Bila tengok gambo ni, hati aku tersentuh. Betapa sukarnya mereka untuk mendapatkan sesuap makanan. Allah menguji mereka sedemikian rupa yang aku rasa, aku sendiri pasti takkan mampu menerimanya. Aku bersyukur padamu Ya Allah kerana aku dilahirkan dalam kelompok bangsa bermaruah dan agama yang benar. Tetapi amatlah menyedihkan bila aku lihat manusia-manusia yang tak pandai menghargai nikmat yang Allah beri. Di gunakan sewenang-wenangnya tanpa memperdulikan batas-batasnya sehingga Allah tarik balik nikmat itu, barulah tersedar kesilapannya. Untungnya kalau Allah tarik ketika kita masih hidup..masih punya ruang waktu untuk memohon keampunan dariNya. Tapi yang menggerunkan adalah bila nikmat yang di tarik itu ketika pintu taubatNya telah tertutup. Dan akhirnya... termasuklah dalam golongan orang-orang yang rugi..yang mana ketika perbicaraan di hadapanNya, mereka ini mengharapkan peluang kali kedua untuk kembali ke dunia sebagai penebus dosa-dosa mereka ketika hidup di dunia. Namun di waktu itu...harapan hanya tinggal harapan malah di herdik pula olehNya, sambil disaksikan oleh malaikat-malaikatNya dan hamba-hambaNya yang soleh. Ya Allah...tunjukkan daku pada jalanMu yang lurus. Amiin...
Abah
Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

ABAH...

Riasmu masih diingati

Senyummu menyejukkan hati

Tawamu penghibur sepi

Nasihatmu pemangkin jati diri

ABAH

Keringatmu menafaskan kami semua

Walau sakit, jerit dan payah

Kau singkirkan ia jauh

Agar...

Anak-anakmu sentiasa kekenyangan

Tanpa tangisan kebuluran

ABAH...

Walau kini kau tiada

Kami gagahkan jua kaki menyusuri alam fana ini

Ketahuilah olehmu wahai abah

Pergimu tak sia-sia

Kerana putera puterimu ini

Mengikat kemas nasihatmu

Dengan tali kasih sayangmu

Di pautan hidup fatamorgana

Agar tidak putus dipertengahan

Tanpa haluan...

Bak layang-layang yang putus talinya

ABAH...

Terimalah hadiah yang tak seberapa ini

Dari anak-anakmu sempena hari lahirmu...

Walau setinggi mana langit yang dicapai

Walau sedalam mana lautan yang diteroka

Kata-katamu tetap menjadi azimat

Dan doa kami

Menjadi cahaya persemadianmu

Amin...


luahan rindu putrimu...PutriHanan

Gurindam Cabukan Hati

Assalamualaikum pendengar budiman

Pantun nasihat halwa telinga

Yang baik jadikan teladan

Terasa hati maaf ku pinta


Buah cempedak di luar pagar

Ambil galah tolong jolokkan

Budak sekarang makin kurang ajar

Apakah kerana kurang didikan


Pisang emas di bawa belayar

Masak sebiji diatas peti

Perintah Allah jangan diingkar

Azab nerakaNya amatlah ngeri


Kalau ada sumur di ladang

Boleh saya menumpang mandi

Quran dan sunnah harus dipegang

Agar hidup sentiasa dirahmati


Berburu di padang datar

Dapat rusa belang kaki

Kasih manusia selalu hambar

Cinta Ilahi kekal abadi


Dua tiga kucing berlari

Manakan sama si kucing belang

Banyakkanlah amal dan bakti

Kelak berat pahala ditimbang


Sepohon kayu daunnya rimbun

Lebat buahnya serta bunganya

Apalah gunanya harta menimbun

Andai hati gundah gulana


Sorong papan tarik papan

Buah keranji dalam perahu

Perbanyakkan amal sebagai bekalan

Semoga di sana aman selalu


Gunung Daik bercabang tiga

Pulau Pandan jauh ke tengah

Bila azan telah bergema

Dirikan solat jangan dilengah


Nasi lemak buah bidara

Sayang selasih hamba lurutkan

Syaitan dan iblis musuh durjana

Hawa nafsu usah diturutkan


yg berpantun,

PutriHanan

Syair Hamzah Fansuri

Munkar Nakir bukan kepalang

Suaranya merdu bertambah garang

Tongkatnya besar terlalu panjang

Cabuknya banyak tiada terbilang


Kenal dirimu hai anak Adam!

Tatkala dunia terangnya alam

Sekarang dikubur tempatmu kelam

Tiada berbeza siang ataupun malam


Kenal dirimu hai anak dagang!

Di balik papan tidur terlentang

Kelam dan dingin bukan kepalang

Dengan siapa lawan berbincang


La ilaha illallah itu firman

Tuhan itulah pergantungan alam sekelian

Iman tersurat dihati insan

Siang dan malam jangan dilalaikan


La ilaha illallah itu tempat musyahadah

Menyatakan tauhid jangan berubah

Sempurnakan jalan iman yang mudah

Pertemuan Tuhan terlalu susah

Buatmu Mujahidah
Assalamualaikum wahai sahabat!

Bagaimanakah keadaanmu di bumi Allah ini?

Pasti ia tak semanis madu

Jua tak sepahit hempedu

Namun...

Sering juga mencabar imanmu!

Duhai temanku yang dikasihi Allah...

Sebelum kau titiskan airmatamu

Ingin sekali ku berkongsi denganmu

Kalimah dan azimat suci

Buat panduan diri

Hadiah dari ibu tercinta

Demi anaknya yang kini sedang berjuang

Gapai kebahagiaan duniawi

Dan ukhrawi...!

Duhai temanku yang dirahmati Allah...

Pesan ibuku...

Janganlah dikau meratap dan mengeluh

Andai kau ditimpa sesuatu musibah

Ucaplah Masya Allah...!

Innalillahi wainna ilaihi raji'un...

dariNya kita datang dan kepadaNya jua kita kembali

kenapa harus sedih dan berputus asa

ingatlah teman!

Tidak tercapai tahap imanmu

Sebelum diuji Allah

Kerana ujian Allah itu

Tanda kasihNya pada kita

yang sering alpa mengingatiNya

yang sedang enak melakukan dosa

yang kian asyik mengumpul daki dunia

seolah kita hidup untuk selamanya...

Duhai temanku yang dicintai Allah

Azimat ibuku...

Sebelum kau keluhkan nasib malangmu

Kenangkanlah semula nikmatNya yang tak terhingga

Dimana syukur kita sewaktu kita gembira

Dimana syukur kita di masa kita bahagia

Dimana syukur kita di saat kita ketawa

Dimana syukur itu?

Alhamdulillah Ya Allah...

Alhamdulillah Ya Rabbi...

Kerana Mu aku masih nikmati rahmatMu!

Kerana nikmat mataMu ku lihat

Segarnya alamMu...

Kerana nikmat telingaMu ku dengar

Merdunya siulan beburung

Kerana nikmat hidungMu ku hidu

Wewangian madu bunga

Oh tuhan...

Tak terhitung nikmat yang Kau kurniakan untukku

Duhai temanku yang diingati Allah

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Pesan ibuku lagi...

Musibah itu penghapus dosa

Jika kita bersabar dengannya

Jernihlah hati kita dari noda hitam

Jika kita tenang menerimanya

Tingkatlah tahap ketaqwaan kita

Janganlah kau tolak satu dugaanNya dengan keputus-asaanmu

Setelah sepuluh nikmatNya kau terima tanpa berterima kasih!

Ingatlah sahabatku!

Kerana sayangku padamu

Ku nukilkan ikhlas buatmu

Demi kasihku padamu

Ku tak redha melihatmu mengalirkan airmata kekesalan atas apa yang menimpamu

Atas keikhlasanku padamu

Ku tak sanggup menyaksikan hidupmu di dalam kemurkaanNya yang Maha dahsyat

Dan...

Kerana nama saudara Islamku

Ku ingin melihatmu menjadi muslimah solehah yang budiman!

Kerana itulah harta yang amat berharga disisiNya

Insya Allah...!

Hasbiallaha wani'mal wakil......

Mujahidah never die...

Putri Hanan

Pertunangan Menurut Syariat
Sebelum seseorang lelaki ingin menghantar pinangan, utuskanlah wakil untuk meninjau latar belakang peribadi wanita pilihannya itu. Begitu juga sebaliknya bagi pihak keluarga wanita dalam membuat keputusan untuk menerima bakal menantunya.

Hendaklah diselidiki dahulu diri lelaki yang hendak meminang itu tentang agamanya, fahamannya dan soal-soal hubungan dengan Allah sebagai pokok utama.

Pertama; adakah fardu ain si lelaki ´benar-benar beres´ kerana suamilah tunjang yang bakal untuk mengajar anak-anak dan isteri apabila telah mendirikan rumahtangga kelak. Memerhatikan pelaksanaan ibadah lelaki yang meminang itu seperti sembahyang secara individu dan secara berjemaah, juga mengenal pasti pekerjaan lelaki berkenaan.

Orang sekarang tidak lagi memandang soal-soal hubungan dengan Allah sebagai pokok utama sejahteranya sesebuah rumah tangga. Setiap kali berlangsungnya majlis merisik, perkara utama yang akan ditanya ialah hal-hal kemewahan keduniaan saja sebagai syarat yang akan mensejahterakan dan mengukuhkan rumah tangga.

Tidak hairanlah apabila selepas berkahwin, kehidupan anak-anak dan isteri terbiar tanpa bimbingan dan tunjuk ajar yang sewajarnya. Akhirnya, anak-anak tidak taat kepada ibu bapa dan isteri menjadi ´Queen Control´ kepada suami. Akhirnya, suami hilang hemahnya di dalam mentadbir rumah tangga menurut hukum Islam.

Ibu bapa tidak boleh menolak pinangan seseorang lelaki itu semata-mata kerana darjat yang rendah. Sebaliknya, mestilah menolak pinangan seseorang lelaki itu apabila diketahui bahawa lelaki berkenaan berakhlak buruk seperti tidak sembahyang atau suka berfoya-foya, berjudi sekalipun dia berpangkat dan mempunyai harta.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang maksudnya:

"Sesiapa yang mengahwinkan akan perempuannya dengan lelaki yang fasik maka sebenarnya dia telah memutuskan silaturrahim dengan anaknya."

Rasulullah s.a.w bersabda lagi yang bermaksud:

"Jika datang kepada kamu pinangan daripada seseorang lelaki yang kamu reda terhadapnya, agama dan akhlaknya, hendaklah kamu terima. Kalau kamu menolaknya, padahnya adalah fitnah dan kerosakan di muka bumi."

Setelah membuat perbincangan, wali wanita ada hak menentukan sama ada mahu menerimanya ataupun tidak, cuma secara beradabnya eloklah ditanya kepada empunya diri terlebih dahulu.

Mana-mana wanita yang tidak pandai membuat keputusan, eloklah memberi keputusan kepada walinya dalam membuat keputusan sebab pilihan walinya tentu tepat kerana seseorang bapa tidak akan sanggup menzalimi anaknya. Wali yang baik akan memilih lelaki yang beragama dan berakhlak mulia.

Bagaimanapun, jika si anak itu mempunyai pilihan sendiri yang agak lebih baik agamanya daripada pilihan bapanya itu, bapa hendaklah menghormati hasrat anaknya itu.

Untuk mendapat keberkatan Allah, dari awal majlis peminangan lagi kita mesti menjaga adab. Keberkatan Allah ini tidak dapat hendak kita gambarkan kerana hatilah yang akan terasa ketenangan itu. Kesannya bukan seminggu dua, namun sampai ke hari tua.

Contohnya, orang pada zaman ´salafusaleh´, rumah tangga mereka berkat kerana dari awal peminangan lagi majlisnya sudah dijaga.

Namun, kalau dalam majlis peminangan itu, awal-awal lagi kita tidak dapat menjaga syariat dan adab menurut Islam, sampai akhir hayat pun mungkin rumah tangga itu nampak ´tidak cantik´, tidak bahagia. Ada saja kusut masainya. Hati pun kadang-kadang tidak tenang untuk tinggal di rumah dan inilah yang banyak berlaku pada hari ini.

Sebab itulah amat penting dijaga suasana majlis ini. Biarlah bersusah-susah sedikit asalkan syariat Allah dapat kita jaga dengan baik.

Seperkara lagi, jangan dibebani rombongan peminangan dengan berbagai-bagai hantaran yang mahal-mahal. Contohnya, pakaian, makanan, buah-buahan, alat solek, beg tangan, kasut, cincin bertunang, cincin nikah dan cincin hadiah. Memadai dengan sebentuk cincin saja.

Malah Islam tidak pernah menyusahkan penganutnya dengan cara demikian. Apabila hantaran terlalu tinggi, hilang keberkatan rumah tangga.

Harus diingat, yang paling layak dalam menentukan mas kahwin, juga wang hantaran ini ialah diri wanita itu sendiri, kerana mas kahwin itu memang haknya. Walau bagaimanapun, sekarang ini semua negeri sudah menetapkan berapa mas kahwin untuk wanita tersebut apabila berkahwin, boleh kita terima, tetapi sekiranya wanita tersebut hendak menetapkan berapa mas kahwinnya, kita perlu hormati.

Begitulah kehendak syariat. Sebab itulah dalam soal ini, Rasulullah s.a.w memaklumkan kepada umat Islam bahawa mas kahwin yang paling baik ialah yang terendah. Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

"Bermula yang terbaik perempuan itu iaitu yang terlebih murah mas kahwinnya."

Sabda Rasulullah s.a.w lagi yang bermaksud:

"Sebesar-besar berkat pernikahan ialah yang paling sedikit mas kahwinnya."

Bersabda baginda lagi yang bermaksud:

"Setengah daripada berkat permpuan itu iaitu segera dipersuamikan dan segera rahimnya itu kepada beranak dan murah mas kahwinnya."

Kita patut mengetahui setengah daripada mas kahwin isteri Rasulullah s.a.w itu hanya sepuluh dirham saja; sama nilainya dengan harga batu pengisar tepung atau sebiji tempayan atau sebiji bantal di rumah baginda.

Sesetengah daripada para sahabat berkahwin dengan mas kahwin hanya seberat sebiji buah kurma (lebih kurang lima dirham).

Manakala Said Ibnu Musayyab mengahwinkan anak perempuannya dengan Abu Hurairah berbekalkan mas kahwin sebanyak dua dirham sahaja.

Saidina Umar sangat melarang jika ada wali-wali perempuan yang menaikkan mas kahwin anak gadis mereka. Katanya:

"Tiada berkahwin Rasulullah dan tiada mengahwinkan ia anaknya yang perempuan dengan isi kahwin yang lebih daripada empat ratus dirham."

Mas kahwin bukanlah semestinya hanya dengan wang atau emas permata, ayat-ayat al-Quran juga boleh dijadikan mas kahwin. Contohnya, ayat dalam surah Al-Fatihah atau Al-Ikhlas, tidak kiralah seberapa banyak yang dikehendaki.

Bagaimanapun, apa yang dinamakan sebagai hantaran tidak wujud dalam Islam. Hantaran itu merupakan adat yang sepatutnya sudah lama ditinggalkan. Ini adalah kerana hantaran itu sebenarnya akan digunakan oleh pihak keluarga wanita untuk persiapan majlis perkahwinan.

Jika begitu halnya, hantaran tidak patutlah diminta kepada bakal menantunya. Kecuali bakal menantu hendak memberi hantaran, boleh kita terima, inilah cantiknya ajaran Islam dan ada hikmahnya.

Pada hari pertunangan, hendaklah ia menggalakkan tunangnya agar memperkuatkan agamanya dan bersikap zuhud (bukan buang dunia, tetapi hati tidak terpaut kepada dunia). Hendaklah bersama-sama berazam di atas satu dasar hidup iaitu qanaah, memadai dengan apa yang telah ada tanpa rasa tamak.

Setelah bertunang, janganlah mengenakan sesuatu tempuh yang agak lama jaraknya dengan penikahan. Sebaik-baiknya dilaksanakan pernikahan itu secepat mungkin agar terhindar dari berbagai fitnah manusia.

Elakkan pertemuan yang sia-sia semasa dalam pertunangan. Islam tidak memberikan kebebasan bergaul selepas meminang kerana menjaga maruah wanita dan lelaki itu sendiri. Pertunangan yang diikat bukanlah sebagai tiket yang membolehkan seseorang lelaki itu untuk bergaul atau berdua-duaan dengan bakal isterinya.

Lelaki hanya diberi peluang melihat dan meneliti wanita itu dalam ruang yang ´aman´ daripada fitnah sosial dan kerosakan maruah. Walau bagaimanapun, pertemuan dengan tunang diharuskan sekiranya mengikut syariat.

Lelaki hanya dibolehkan melihat pada muka dan kedua-dua pergelangan tangannya sahaja dan tidak melihat bahagian aurat tunang.

Perbualan hanya sekadar menanya khabar, memberi maklumat, menerima maklumat dan memberi nasihat.
Perbualan yang tidak berfaedah memadu kasih, berjanji mesra, bercinta asmara dan sebagainya sangat dilarang atau haram hukumnya.

Pergaulan yang melibatkan tunang sama ada waktu melihat atau berbual hendaklah bersama muhrimnya. Dilarang melihat tunang secara bersendiri. Rasulullah s.a.w telah mengingatkan kita menerusi sabda baginda yang bermaksud:

"Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, maka jangnlah sekali-kali menyendiri dengan seorang perempuan yang tidak disertai oleh mahramnya, sebab nanti yang jadi orang ketiganya adalah syaitan."

Rasulullah s.a.w bersabda lagi yang bermaksud:

"Tidak boleh sekali-kali seorang lelaki menyendiri dengan perempuan yang tidak halal baginya, kerana orang ketiganya nanti adalah syaitan, kecuali kalau ada mahramnya."
Petua Imam Syafie

4 PERKARA UNTUK SIHAT

Empat perkara menguatkan badan
1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian dari kapas

Empat perkara melemahkan badan
1. banyak berkelamin (bersetubuh)
2. selalu cemas
3. banyak minum air ketika makan
4. banyak makan bahan yang masam

Empat perkara menajamkan mata
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih

Empat perkara merosakkan mata
1. memandang najis
2. melihat orang dibunuh
3. melihat kemaluan
4. membelakangi kiblat

Empat perkara menajamkan fikiran
1. tidak banyak berbual kosong
2. rajin bersugi (gosok gigi)
3. bercakap dengan orang soleh
4. bergaul dengan para ulama

4 CARA TIDUR

1. TIDUR PARA NABI
Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit dan
bumi.

2. TIDUR PARA ULAMA' & AHLI IBADAH
Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat malam.

3. TIDUR PARA RAJA YANG HALOBA
Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak dimakan.

4. TIDUR SYAITAN
Menelungkup/tiarap seperti tidurnya ahli neraka.

Di Bawah Matahari

Di bawah matahari

Manusia berpusu-pusu

Mudik ke hi|ir tuju ke hu|u

Ghairah mencari dan memburu

Khazanah duniawi pemuas nafsu

Ha|a| dan haram tidak menentu

Kini menjadi satu

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Di bawah matahari

Manusia sa|ing menyombong diri

Kasih sayang tiada |agi

Tersirna dek arus modenisasi

Insan mendamba sahabat sejati

Sedang diri tidak bererti


Di bawah matahari

Manusia bersorak mentakhta kemungkaran

Kebenaran terpinggir dice|akan

Yang kuat teraju keza|iman

Yang |emah mangsa penindasan

Sang munafik dipuja penuh kemu|iaan

Sang taqwa disisih mencintai A| Quran

Peringatan A| Kha|iq bagaikan mainan

Amaran Habibu||ah sekadar sebutan


Di bawah matahari

Sekumpu|an Mujahid terus berjuang

Biarpun hidup terbuang

Demi mendau|ahkan maruah Is|am yang kian hi|ang

Waima seribu satu pengha|ang

Teguh merempuh sega|a da|ang

Pe|uang syahid |uas terbentang


Di bawah matahari

Ku seru padamu sahabat

Se|agi A||ah terus merahmat

Jangan|ah hanyut di da|am nikmat

Azab A||ah amat|ah dahsyat

Buat hambaNya yang enggan bertaubat

Terus|ah berjuang terus|ah berjihad

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket
Ingat|ah duhai sahabat

Pintu syurgaNya kian dekat

KekasihNya menabur syafaat

Ini|ah kebahagiaan negeri akhirat

(Putri Hanan)



Sa|am Muqoddimah
AsSa|amua|aikuM buat semua sahabat2 yang terus setia menyokong b|og2 ana. Ana neh bukan|ah rajin nak buat b|og bebanyak tapi disebabkan ada masa|ah yang tak dapat nak die|akkan |agi maka terbit|ah satu |agi b|og. \\'a|aupun isinya kekadang hampir sama tapi tidak semua sahabat dapat access semua b|og ana. Jadinya, ka|au tak dapat access b|ogdrive, ana masih ada b|ogspot. Tapi memandangkan ade yang bo|eh access kedua-duanya maka ana buat juga ke|ainan sedikit wa|aupun tidak|ah menyeluruh. Namun ana harap, apapun yg di|akukan dapat memberi manfaat buat semua termasuk diri ana. Seka|i |agi syukran diatas sokongan, komentar dan pujian yang membuatkan ana terus menerus membangunkan b|og yang kekadang hampir penuh bersawang akibat |ama tak update. A|mak|um|er...keje banyak sekarang neh buat ana tak dapat nak luangkan masa menghadap komputer. Ka|aupun ada masa sedikit pun tak dapat nak membantu kerana idea neh suka datang masa ana tengah rilek dan takder keje. Hehe... Jadinya ka|au ada dika|angan sahabat yang punya idea untuk meriahkan |agi b|og neh harap2 dapat|ah dikongsi ye. Sekian untuk ka|i ini. Lain waktu kita bersua kemba|i. WasSa|aM.