Counters
Bilangan Tetamu
Cerita Adha
A||ahu Akbar...A||ahu Akbar...A||ahu Akbar...
|a i|aha i||a||ahu \\'a||ahu Akbar...
A||ahu Akbar \\'a|i||ahi|hamd...

A|hamdu|i||ah...suasana Adha tahun ini memang meriah biarpun negara kita berhadapan dengan keme|ut banjir dan sesetengah tempatnya menga|ami banjir yang teruk. Namun kuasa A||ah siapa yang mampu menahannya me|ainkan mengharapkan perto|onganNya agar dipe|ihara dari sebarang kesu|itan yang maha payah. Ana doakan semoga mangsa-mangsa yang ter|ibat bersabar dan tabah hadapi ujianNya. Ujian dariNya ada|ah semata kaffarah atas dosa kita yang |a|u dan semoga ianya menjadi pengajaran buat semua.

Tahun ini juga ana |ihat di tempat ana, ramai para mus|im menyedekahkan |embu dan kambing untuk dikorbankan. Ada yang sendirian dan ada juga yang berkongsi bahagian. Seronok menyaksikan tukang-tukang sembe|ih dan tukang |apah menja|ankan tugas keranaNya. Biarpun ada juga haiwan yang baka| disembe|ih mempunyai sifat buang tebiat namun itu bukan|ah satu ha| yang pe|ik, itu semua tanda-tanda nak |arikan diri dari dikorbankan.Teringat pu|a pada satu insiden yang me|ucukan yang te|ah terjadi di Ipoh, beberapa hari sebe|um Aidi| Adha, dimana seekor unta ter|epas dari tambatannya dan bersiar-siar pu|a disekitar bandar sehingga ja|an menjadi sesak. A|mak|umler unta...mana ada kat Ma|aysia. Ka|au nak tengok unta kena ke zoo, tu pun ka|au ada. Ana dengar cerita ni me|a|ui stesen radio kesayangan ana (ikim.fm). Kasihan pada ajk masjid tu sebab dah jatuh ditimpa tangga pu|a, mana taknya, kena saman pu|a dengan po|is gara-gara tak pakai he|met masa mengejar unta dengan motor. A|ahai...

Menyentuh ha| sembe|ihan ni, ber|aku juga beberapa perkara yang sangat-sangat tak e|ok didengar dan ana harap ianya takkan terjadi |agi di masa hadapan. Rupanya da|am kesibukan me|apah daging, ada juga yang ter|upa atau pun tak terdengar seruanNya untuk menunaikan so|at Zuhur. Ibadah korban ni sunat je, so|at fardhu tu wajib yang tertanggung atas setiap orang Is|am yang ba|igh. Maknanya, solat adalah fardhu ain dan wajib ditunaikan wa|au sesibuk manapun kita. Sayang seka|i, hanya nak rebutkan yang sunat, yang wajib pula di|upakan. Sia-sia je |a paha|a sunat tu sebab dosa pu|a yang datang gara-gara so|at yang ditingga|kan. So|at tu tiang agama. Bila tak so|at, runtuh|ah agama kita. Kan besar akibatnya tu. Ana berharap sangat kepada sesiapa yang terbuat dosa besar ni bertaubat|ah segera dan tidak mengu|anginya lagi.

Peristiwa seterusnya pu|a berkaitan dengan agihan daging korban. Se|a|unya pihak masjid dan surau akan agihkan kupon yang mana setiap satu kupon untuk satu ke|uarga. Tapi ada pu|a yang sanggup menipu semata nak dapat daging |ebih. Ka|au ahli ke|uarga ada 6 orang maka 6 kupon|ah yang ada. Macam mana mereka dapat kupon banyak-banyak tu, wa||ahu 'alam. Tapi mereka tak sedarkah, biarpun daging tu percuma tapi mereka sudah dikira mengambi| hak orang |ain. Memang seronok bi|a kegiatan mereka itu tak disedari o|eh pihak masjid tapi sesungguhnya A||ah Maha Me|ihat. Di dunia kita bebas tapi tunggu|ah di sana nasib kita bagaimana. Kekadang yang menjadi da|ang kenaka|an anak-anak ini berpunca dari ibu bapa juga cuma tanpa sedar mereka te|ah menerapkan mora| yang tidak e|ok da|am peribadi anak-anak mereka. Jadi bi|a anak tak terkawa| |agi, cuba muhasabah diri cari kesi|apan sendiri dan ka|au bo|eh ubah, segera|ah diubahkan.

Panjang pu|a bebe|an ana ka|i ini. Tanpa sedar tangan yang menaip dan idea yang mencurah, te|ah banyak perenggan rupanya. Padaha| nawaitu cuma nak bercerita pendek, ter|ajak pu|a. Ini cuma |uahan rasa yang ana ingin kongsikan bersama sepanjang Adha diraikan. Dida|am keseronokan berhari raya, kekadang manusia ter|upa kepadaNya dan insan-insan yang bernasib ma|ang. Semoga kesi|apan yang di|akukan dapat diperbetu|kan dan sega|a kebaikan berterusan sepanjang zaman. Ana juga tidak ter|epas dari cengkaman dosa, tapi A||ah Maha Pengampun. Mari|ah kita sama-sama mengambi| pe|uang ini untuk terus membersihkan diri dari noda hitam dan tetap taat setia beribadah kepadaNya hingga ke hujung nyawa. \\'a||ahua'|am...=)


0 komentar

Post a Comment

<< Home